05-06.07.08

Sabtu, 5 Juli 2008

Horee bisa ikutan lagi wisata kuliner setelah absen minggu lalu) .. Berangkat bareng : babe, mas jindol, ical dan zaza .. langsung menuju ke salah satu restoran Hidangan Anging Mamire di jalan raja ali haji komplek sampurna nomer 2, batam (letaknya kalo gak salah di antara daerah pelita -tempat yang lebih terkenal dengan bengkel- dengan nagoya hill).... Gak lama kemudian dateng rombongan kedua : mia, widi dan mas mande yang masih dalam keadaan setengah bangun ... sekitar 5 menit kemudian datenglah rombongan ke 3 : dewi, anin, dan daniel... Mayan banyak peserta kali ini. Kebetulan waktu itu di daerah Nagoya, listrik lagi mati. Tapi ini jadi keuntungan buat kita karena konro bakarnya yang biasanya dikipasi sama kipas angin, jadi harus dikipasi secara manual. Rasanya tentu saja jadi lebih enak..

Gw makan konro bakar plus nasi dan es pallu butung (es serut plus bubur sunsum plus pisang) . Nyam nyam.. Sialnya gw dapet iga yang alot banget... Iri banget ngeliat mas Jind dengan gampangnya ngoprek2 dagingnya .. sementara gw harus bersusah payah narik2 tuh daging biar bisa dimakan... Tapi lebih kasian widi yang cuma kebagian tulang doang hihihiihi ... Total yang gw keluarkan adalah 49 rebu... Mayan lah buat makanan yang nikmat, bikin kenyang tapi entah kenapaaa juga bikin pala gw pusing banget (ralat bukan pusing sih tapi kayak ada yang naruh beban 10 kilo di pala lu)... Njrit, masa sih kena kolesterol, gw masih muda euy (padahal gak ada hubungannya).... Abis darah tinggi jg gak mungkin... gw kan selalu kekurangan darah ...

Hmm dengan kondisi kepala seperti lagi hangover gini, gw tetap memutuskan nonton Hancock.. Tapi gw yang biasanya pendiam (hush dilarang protes) jadi lebih pendiam ... Abis gw terlalu sibuk memikirkan gmn menghilangkan 10 kilo benda imajinier yang menclok di kepala gw.. mana ada energi buat ngomong... Filmnya mayan seru... walaupun ya cuma begitu aja .. tapi gw cukup menikmatinya kok ... At least gw gak tertidur saat itu. Pas kelar nonton, sempet ngeliat poster hancock yang jadi pembicaraan orang2 dan membuat gw terkagum2 dengan promosi yang mereka lakukan. Pantulan gambar di kacamatanya si hancock itu tampaknya disesuaikan dengan negara tempat dia pentas... setidaknya gw dapet cerita dari didik, poster di wilayah singapura jg diisi dengan salah satu gedung terkenal di sing yang dia lupa namanya ... Untuk wilayah indonesia sendiri, gambar yang mantul di kacamatanya adalah gambar patung selamat datang dan airmancur di bunderan hi .. Ya cukup membuat gw bingung kenapa 2 benda itu yang dipilih dan bukannya monas yang jauh jauh jauh lebih dikenal orang Indonesia.

Abis nonton kita mencar-mencar .. Gw yang tidak punya tujuan apa2 akhirnya muter-muter megamall gak jelas ... mayan juga sih dah lama gak jalan2 ke mall sendirian .. salah satu kegiatan favorite gw waktu di Jakarta. Dilanjutin dengan makan bakso lapangan tembak ...rasanya mayan, tapi masih jauh kalah sama bakwan malang yang suka lewat di depan rumah gw di Jakarta. Dem.... gw jadi pengen makan bakso malang itu.

Minggu, 6 Juli 2008

Setelah bangun, baca komik, tidur lagi, bangun, baca komik lagi, dan tidur lagi.. gw lalu memutuskan untuk mandi ... dem dem dem ... itu aer kenapa gak nyala2 yah ... pam batam bener2 sux neh ... mana bak kamar mandi gw lagi bocor ... doh ... aer cuma cukup buat pup doang... kalo dah begini gw mending tidur lagi (hihi ini sih benernya cuma cari pembenaran atas kemalasan yang sedang gw lakukan) .. Sekitar jam 1 dengan sangat terpaksa gw melakukan pemaksaan pada tubuh ini untuk bangun diiringi sakit leher (akibat salah bantal), dan dada berdebar2 (gara2 mimpi buruk).Pernah gak sih mimpi tapi lu sadar kalo lagi mimpi, dan gak bisa bangun walaupun dah berusaha bangun. Seperti itulah yang gw alami. Dan gak cuma sekali tapi 2 kali. Huaaah Cara hebat untuk memulai hari.

Malamnya gw makan bareng ical sama zaza di samping bcs di best eating place , food court ini mayan unik loh ... dipecah jadi dua bagian ... bagian halal dan tidak halal.. makanannya lumayan ... kata temen2 yang makan di sini sih kaya masakan rumah... eh tapi kalau boleh bilang masakan nyokap gw jauh jauh lebih enak ... sigh, seandainya tuh bakat turun sedikit ke gw .. betapa beruntungnya calon suamiku nanti (loh).

Abis dari makan ... kita mampir ke gramed ... HOOORAAAY bisa belanja buku lagi... Kali ini novel yang gw beli :

Xerografer

Penulis : Ihwan Hariyanto
Penerbit :Gagas Media
Tahun : 2007
Cetakan : pertama
Harga : Rp. 23.500,-

Xerografer? Apa itu ??? Tukang fotokopi lah masa tukang fotokopi dong (buru2 minum air putih yang banyak biar gak terlalu garing) . Ceritanya simple tapi dibawain dengan bahasa yang membuat kita tetep tertarik untuk membacanya ... bercerita tentang suka duka kehidupan Budi - si tukang fotokopi di suatu perpustakaan, based on true story si penulis. Yup si penulis ternyata berprofesi yang sama dengan tokoh utama buku ini. Keren ya... Gw jadi inget cerita tentang office boy kantor mamih marsellia yang ternyata jago ngeblog. Hmmm memang tidak baik menilai seseorang dari profesinya.

Anyway buku ini cukup mengingatkan gw gimana repotnya jadi seorang tukang fotokopi. Eh tapi gw lom pernah jadi tukang fotokopi. Cuma dulu waktu di kantor yang lama, kalo pas lagi lembur dan butuh sesuatu untuk difotokopi, gw terpaksa untuk melakukan hal ini sendirian. Ato kalo pas di perpustakaan yang harus potokopi sendiri padahal bayar ke tukang jaganya. Potokopi sendiri aktivitas gampang2 susah seperti cuplikan novelnya :

" Lagian mesin fotokopi itu bukan sihir yang kita tinggal ngucapin mantra : Fotokopi!! Hasilnya langsung jadi di depan mata. Kalau sekadar fotokopi selembar aku juga bisa. Tapi yang kuhadapi tiap hari itu buku. Bukan hanya satu dua buku melainkan puluhan. Bahkan tidak jarang, satu buku difotokopi semuanya tanpa terkecuali. Termasuk lembar peringatan yang melarang kita memfotokopinya tanpa izin tertulis dari penerbit. Sekadar kalian tahu ya, bukan cuma komputer yang ada Page Setup nya. Mesin fotokopi juga punya. Namanya Marking Areas (Ini di mesinku lho, ngga tahu kalau merek yang lain ada apa nggak). Fungsi tombol ini untuk menentukan area yang akan difotokopi. Misalnya mau ngopi buku harus diuukur dulu panjang dan lebarnya agar hasilnya bersih , tidak muncul garis hitam di pinggir kertas....Kesimpulannya : fotokopi itu butuh mikir juga"
Hihi kalimat terakhirnya itu bener2 gw suka... Ngingetin kita kalo gak semua kerjaan itu gampang.

Shit Happens (gue yang ogah kawin kok elu yang rese)

Penulis : Christian Simamora (penulis Macarin Anjing), Windi Ariestanti (penulis tiara lestari:uncut stories)
Penerbit : Gagas Media
Tahun : 2007
Cetakan : Kedua
Harga : Rp. 23.500,-

Kesan pertama sebelum membaca isinya ... loh ini gagas media, tumben ngeluarin buku yang dibaca dari belakang, kaya komik2 terjemahan sekarang aja ... pas dibuka jreng jreng .... loh kok dah tamat .. wah tertipu gw ... ternyata cara bacanya masih sama, masih dari depan. Terus kejutan lainnya ada 1 halaman khusus buat nulis nama si pemilik buku ... Hoooray ... gak usah nyari2 celah buat nulis nama gw... *salah satu kegiatan yang membuat mimik muka serius gw keluar *

Alurnya mengalir gitu aja ... gw gak berasa baca buku tapi kaya ngedenger curhatan sahabat gw.... Dan buku ini bener2 bikin gw ketawa sampe ngeluarin suara.. huehehehe... lucu banget ... TAPiiiiiiiiiiiiiiiii walaupun ditulis dengan gaya cerita yang konyol, tapi banyak juga yang bisa diambil dari buku ini.

Kita bisa belajar beberapa kata dalam bahasa batak yang banyak bertebaran di buku ini, contohnya : " PINTOR AHA MA LABANA MANGOLI" yang artinya "Emang apa sih untungnya nikah ?? "

Kita juga diingatkan bahwa hidup itu gak selamanya berjalan lancar. Pasti ada yang namanya sandungan. Kalo hidup lu terlalu lancar, pasti ada yang salah sama hidup lu. Mungkin lu dah gak hidup di dunia fana ini. Nikmatin aja segala macam shit happens yang ada di dalam hidup lu. Karena justru di situ kenikmatan hidup. Apalagi kalo kita berhasil melewati semua shit happens itu dan mentertawakannya di kemudian hari

Dan banyak jangan yang bisa lu petik dr buku ini ... Jangan terlalu lama berada di dalam kenangan (seperti Lula yang tidak bisa menerima kenyataan eksnya mau menikah dengan orang lain dan bukan dirinya). Jangan melarikan diri ke tempat lain ketika kenangan itu menghantui lu. (seperti Langit yang menolak untuk memutuskan kejelasan jenis kelaminnya karena ia masih belum bisa menerima kenyataan kalau mantan kekasihnya adalah gay ) ... Terimalah dan cintai lah diri lu apa adanya, jangan pernah hidup dalam kebohongan hanya untuk membuat citra diri lu jadi seperti yang diharapkan orang lain (seperti Sebastian yang akhirnya bisa menerima kenyataan bahwa dirinya adalah gay)..

Dan terakhir salah satu kalimat paling berkesan di buku ini buat gw : "The future should be a place where we will go, not something that will come to us where we are now."

Dimsum Terakhir

Penulis : Clara Ng
Penerbit : Gramedia Pustaka Utama
Tahun : 2006
Cetakan : pertama
Harga : Rp.55.000,-

Ceritanya tentang 4 anak kembar (Siska, Indah, Novera, dan Rosi) yang harus kembali berkumpul ke rumah tempat mereka dibesarkan, karena ayah mereka Nung sekarat. Keempatnya dah punya kehidupan yang mereka pilih sendiri. Ketika mereka dihadapi dengan kenyataan bahwa mereka harus kembali ke rumah tempat mereka dibesarkan, hati mereka menolak kenyataan itu. Mereka tidak rela meninggalkan kehidupan yang mereka jalani setelah keluar dari rumah itu. Well bukannya mereka punya kenangan buruk di sana, tidak .... justru banyak kenangan indah di dalamnya. Seperti tradisi makan dimsum di pagi imlek. Tapi hanya kenyataan bahwa mereka yang sekarang sudah punya kehidupan sendiri. Dengan susah puyah, mereka akhirnya berusaha untuk menerima kenyataan itu, kembali ke tempat asal mereka untuk mengurus Nung ayah mereka. Ketika akhirnya mereka kembali menjadi 1 keluarga yang utuh ... Ayah mereka meninggal, tepat di hari imlek, tepat di saat mereka memutuskan untuk memakan dimsum.

5 comments:

dizel said...

loe musti baca Indiana Cronicles-nya Clara Ng,lucu, konyl, sangat menghibur!
It's like your "can-you-keep-a-secret-?'

cicalthecute said...

hmmm..masa absen sekian lama malah jadi review buku siiihhhh, cerita2 seru di singnya mana? kulinernya kan ga cuman di resto makasar aja sebelum2nya mana...trus itu tuh apaan pake kata "gw pendiam" puh..haah...fitnah tuh...fitnah...kekekekekekekekekek

Dria said...

hiks ... dimarahin ical ...

sel, di sini gak ada yang itu ... coba lu kirimin gw bukunya huehehehehe

Achmadi said...

Eh, jadi laper

Dan lagi, cical bener. Elu kok pendiam.

Huh! Fitnah banget!
*ngeloyor*

Dria said...

kan udah dibilang gak boleh protes ... ><