Sing To The Dawn - Nonton Yuuks

Bangga, gembira, lega semuanya bercampur jadi satu saat menonton pemutaran perdana Sing To The Dawn.

Sedikit cerita tentang Sing To The Dawn

Sing To The Dawn adalah film layar lebar full animasi 3d pertama buatan Singapore (yang ironisnya hampir 80%nya dibuat oleh orang Indonesia, kalau diingat2 cuma ada 1 orang singaporean yang mengikuti pembuatan ini sampai benar2 kelar). Dan sampai saat ini satu2nya film dimana gw ikut terlibat dalam pembuatannya

Ide ceritanya diambil dari novel karangan Minfong Ho. (Yang sampai detik ini belum pernah gw baca) Bercerita tentang Dawan, dan adiknya Kai yang mencari the real decree berdasarkan petunjuk crazy uncle untuk menyelamatkan desa mereka dari kerakusan Pairote. Real decree ini merupakan bukti bahwa raja ramalama (bener ga ya nama rajanya ini) ... tidak pernah memberikan tanah kepada nenek moyang pairote... tapi sebaliknya kepada penduduk desa yang sudah menyelamatkan putranya. Dengan decree ini pula mereka bisa mencegah Pairote mendirikan kasino di tanah mereka.

Goes to premiere Sing To The Dawn (Golden Village, Singapore, 30 Oktober 08)

Akhirnya saat2 yang dinanti2 oleh semua personil STTD akhirnya datang juga. "PEMUTARAN PERDANA SING TO THE DAWN" hip hip huray .... Sayang gak semua personil bisa dateng ... terutama buat mereka yang di luar singapore dan batam. Sigh padahal sedikit berharap premiere kali ini bisa jadi ajang reuni semua personil STTD.

Anyway, perjalanan awal ke sana sedikit menegangkan... buat gw dan temen2 yang berangkat dari batam center. Abis jadwalnya mepet banget. Ditambah ferry batam fast delay gitu datengnya. Masa tiap kali ke sin harus amazing race. Tapi untung ya semua urusan imigrasi berjalan dengan cepat. Dan tambah lega aja waktu Aditz (eks lead gw yang menjemput kami) bilang kalau waktu pemutarannya masih lama ... Sampai sana, wah ternyata rombongan dari nongsapura dah pada nyampe.. Keliatan banget bedanya, yang dari nongsapura ganteng2 dan cantik2 sementara yang dari batam center terlihat capek dan seadanya saja.

Karena ternyata waktu pertunjukannya masih lama... kita pun poto2 dulu dengan kamera siapapun yang ada di situ (huahahaha kesampaian juga gw poto bedua ma siganteng steve)... tp ternyata kebanyakan dipoto juga ga baik ya. dari awalnya semangat banget sampai kehabisan tenaga dan gaya buat dipoto.. benar2 menyedot aura kenarsisan gw.

Di dalam bioskop

Nonton film buatan sendiri emang beda ya... yang terbayang cuma flashback waktu ngerjain ini. Saat2 yang paling gw nanti adalah saat nama2 team produksi sing to the dawn muncul ... Ah ma, akhirnya nama anakmu muncul juga hehehheeh.... Oh iya ternyata menonton reaksi penonton bisa menegangkan juga ya .. apa bisa dinikmati ni film ... duh, untung tidak lama langsung terjawab oleh 2 anak kecil yang kebetulan duduk di deret atas tmpt duduk gw yang bersenandung mengikuti lagunya waktu mereka menonton ... huhuhu syukur deh ...





Tragedi Appetizer (err bonus cerita gak penting)

Habis nonton, masa gak ada perayaan kecil2an, apalagi lagi main di negri orang, sayang dung kalau cuma dihabiskan di kamarnya aditz (makasiiih ya atas tumpangannya ... bantal lu debest lah ditz) .. alhasil kita menyusuri daerah boat quay ... berusaha mencari makan malam .. err tepatnya supper kali ya soalnya dah dini hari ... setelah sekian lama, sampailah kita di depan restoran india ... ya kita langsung mulai pesan2 lah karena sudah hampir mati kelaparan ... sesudah makan ini dan makan itu, ngobrol ini dan ngobrol itu,sudah waktunya untuk pulang... Dengan bersemangat, memanggil pelayan resto untuk dibuatkan bill. Lama menunggu akhirnya datanglah buku hitam itu. Total tagihan anda sekitar 300-an sgd, menelusuri apa saja yang bikin mahal... wekks loh kok harga appetizernya senilai 200-an sgd ...lebih mahal appetizernya daripada makanan utamanya ... yah kena tipu dong kita ma orang india... gw pikir tuh makanan gratis (abis orang indianya maksa2 .. saya akan kasih yang cukup buat semuanya ... sigh..pengen injek2 orang indianya)

trimakasih achmadi untuk foto appetizernya .. dan buat salmon yang udah motretin

10 comments:

salmon said...

acik...acik...nama gw ditulis di akhirnya....
maacih ya neng...

Dria said...

hihihi sami2 ya non

Silbi White said...

kapan diputer di indo ya? gw mau mantengin creditsnya niy. ntar gw mau ngebangga2in kalo gw temen yg bikin. hehehhe

ryane said...

ahhh ikutan bangga daa scr se-grup gituuu hihihi bilang si bos dong dri, spy muterin utk areal kabil dan nongsa sini hihihihi
*tetep grup yang dibawa-bawa*

Dria said...

silbi : katanya sih taun depan, tp ntah kapan ...

ryane : elu dung, minta ke bos besar hueheheheheh... minimal mnt ntn di studio mini nya ifw ...

ipied said...

iya aku penasaran pengin nonton... kapan ya di puter? tahun 2009 ini kah?

imam said...

wow kenapa harus dibuat di singapur c?
sebenernya orang indonesia jenius-jeniuskan, nah coba dibuat di indonesia,,,pasti akan menjadi trobosan baru bagi bangsa indonesia di dunia film...untuk semuanya cayyo.
btw, kapan diputer di Indonesia(negeriku tercinta)?

Dria said...

@imam, dibuat di Indonesia kok di Batam .. hehehehehe

dwey said...

halo dria, salam kenal :) congrats ya buat filmnya, saya baru nonton semalem, cukp mhibur dan memberi warna baru :) two thumbs up!
oya, sebenarnya saya ingin memasukkan tentang film ini di media komunitas saya.. cuma kami ingin sesuatu yg berbeda, jadi bukan sekedar resensi, tapi juga behind the scene-nya.. nah, saya udah coba gugling2 tapi gak ketemu :( eh,, malah ketemu dgn salah satu animatornya, hehe.. mm, so may i request your kindness untuk cerita behind the scene film ini? :) thanks a lot ya...c

renedmar said...

salam kenal dria.. boleh tau ga film sing to the dawn ini nyarinya di mana? saya nyari-nyari ketemunya Meraih mimpi semua. tapi menurut saya lebih enak nonton yang versi inggris, karena dialognya lebih pas aja sama gambar. kalo ada info yang jualan film ini ya..hehe thank you..